Cara Mengatur Keuangan Keluarga

Diposting oleh malamjumat on Dec 22, 2008



Untuk mengelola keuangan dan belanja keluarga, istri seringkali didaulat untuk menjalankan tugas tersebut. Meskipun bukan tugas yang mudah, Anda tak perlu memiliki pengalaman sebagai akuntan atau manajer keuangan untuk melakukannya. Anda bisa belajar seperti kantor akuntan publik tentunya, tapi skalanya tentu berbeda.

Sebenarnya ada beberapa cara praktis yang dapat Anda lakukan sebagai manajer keuangan keluarga agar Anda tidak "keteteran" dan mengeluh kehabisan uang ditengah-tengah bulan. Anda juga bertugas melakukan jasa analisa/jasa analisis terhadap keuangan keluarga.

Ingat, uang adalah kepentingan bersama. Ketahui dengan pasti jumlah pemasukan, tabungan, juga arus pengeluaran bulanan keluarga. Luangkan waktu sekitar 15 menit untuk duduk bersama suami dan buat anggaran belanja serta mengevaluasi pengeluaran Anda berdua dalam sebulan ini. Bisa dikatakan melakukan analisa keuangan.

"Meski Anda tidak punya pengalaman dalam mengatur keuangan, namun dua kepala selalu lebih baik dalam hal pengaturan uang," kata Janet Bodnar, penulis buku Money Smart Women.

Bagi Anda wanita bekerja yang memiliki penghasilan, maka harus pintar-pintar memilah kewajiban mana yang harus ditanggung suami dan yang dibayar oleh Anda. Bagilah dengan adil atau tergantung kesepakatan Anda dan suami. Misalnya, suami berkewajiban membayar tagihan bulanan dan belanja harian. Sedangkan, istri membayar asuransi kesehatan, pendidikan dan tabungan dana darurat. Dengan begini akan mempermudah kita melakukan laporan keuangan (mengatur antara pemasukan dan pengeluaran)

Kemudian untuk istri yang mengandalkan suami sebagai penghasilan keluarga satu-satunya, kemungkinan harus lebih cermat dalam merencanakan pembelanjaan. Misalnya, beli barang yang diperlukan saja, hemat pengeluaran untuk perawatan ke salon hanya tiga bulan sekali. Dengan melakukan analisis keuangan yang tepat, tentunya lebih berhati-hati dan disiplin dalam mengatur keuangan.

Rekening bersama merupakan cara yang paling mudah dan efektif untuk membayar pengeluaran keluarga, seperti cicilan rumah, membayar tagihan listrik, atau biaya membeli susu anak. Bila disepakati, Anda dan suami bisa memiliki rekening terpisah untuk keperluan yang sifatnya pribadi, seperti ke salon, arisan, atau makan siang dengan teman.

Hutang termasuk dalam salah satu problem keuangan yang serius bila tak segera diatasi. Masukkan pos pengeluaran itu dalam anggaran pengeluaran rutin, misalnya saja pembayaran tagihan kartu kredit. Jumlah totalnya tidak boleh melebihi 30% dari uang yang masuk. Bila jumlah hutang terlalu besar, stop pengeluaran lain yang tidak penting dan kendalikan diri untuk tidak membeli barang secara kredit. Sekali lagi bertindaklah seperti seorang akuntan, misalnya akuntan publik, agar membuat pribadi menjadi bertanggungjawab terhadap pengeluaran.

Sebagai manajer keuangan keluarga, Anda juga perlu membuat langkah-langkah untuk menyiapkan dana darurat, anggaran kesehatan atau dana pendidikan.

Sisihkan uang Anda setiap bulan untuk pos tabungan, asuransi kesehatan, juga dana pendidikan si kecil. Hitung total tabungan dan asuransi setiap bulan maksimal 20%. Bila anak Anda belum memasuki usia sekolah, persiapkan dengan memiliki tabungan, asuransi pendidikan, atau memilih investasi jangka panjang. Jangan lupa untuk membuat laporan keuangan. Jika Anda membutuhkan jasa analisa laporan keuangan, bisa datang ke jasa analisis laporan keuangan Jakarta sebagai rujukan.

http://geefa.blogspot.com

Temukan Kantor Akuntan Publik, Jasa Audit, Jasa Analisa, Jasa Analisis, Laporan Keuangan Jakarta hanya di Kantor Akuntan Publik: Jasa Audit - Analisa & Analisis Laporan Keuangan Jakarta 88db.com

{ 0 komentar ... read them below or add one }