Pentingkah Pendidikan Musik Untuk Anak

Diposting oleh sabuk item on Feb 16, 2009



"Buat apa kamu belajar musik, sudah aja kamu belajar matematika atau fisika, biar kamu jadi anak pintar."

"Ah, bu saya nyuruh anak saya belajar musik biar dia ada kesibukan aja, dari pada dia main gak karuan."

Pernahkah Anda mendengar kedua kalimat di atas atau bahkan Anda sendiri yang pernah mengalaminya? Kita mungkin menyadari bahwa memang pendidikan musik dan les vocal sampai saat ini masih menjadi sesuatu hal yang baru bagi kita yang hidup di Negri tercinta ini. Bagi sebagian masyarakat dan para pemangku kebijakan, musik bukan merupakan sesuatu hal yang penting, musik hanyalah sebagai hiburan, musik hanyalah pengisi waktu bagi anak-anak. Musik tidak akan memberikan kontribusi untuk kehidupan masa datang, musik tidak akan memberikan sesuatu profesi yang menjanjikan. Bahkan dilingkungan sekolah pun masih banyak yang menganggap bahwa belajar vocal dan musik bukan suatu mata pelajaran yang begitu penting, betulkah?

Banyak guru dan orang tua anak baik itu yang belajar disekolah formal ataupun informal yang memandang sebelah mata tentang pendidikan musik dan les vokal. Sehingga apabila anaknya memiliki kekurangan pada mata pelajaran tertentu, maka orang tua menganggap anaknya "kurang pandai", tetapi apabila anak memiliki nilai bagus pada mata pelajaran seni baik itu belajar vokal, kursus vokal, belajar seni suara, kursus seni suara atau les seni suara, orang tua menganggap hal tersebut bukan yang luar biasa, padahal anak tersebut mempunyai potensi dalam mata pelajaran tersebut yang bisa dikembangkan lebih lanjut. Nah, disinilah perlunya kesadaran guru dan orang tua untuk mengetahui potensi apa yang terdapat pada anak-anaknya.

Hal yang sama terjadi pada sekolah informal, misalnya bina seni suara. Karena anggapan awalnya para orang tua mengkursuskan anaknya di bina seni suara hanya untuk mengisi waktu luang saja, maka pengawasan dirumah pun tidak serius, misalnya mengatur jam latihan atau meminta dan mengawasi anaknya untuk berlatih les vocal. Kenapa harus orang tua? Karena waktu terbanyak adalah di rumah dalam hal ini orang tualah yang mempunyai waktu terbanyak untuk mengawasi anaknya, guru les belajar vocal hanya bertemu 40-60 menit saja dalam seminggu. Kerjasama orang tua dengan guru les kursus vokal sangat ditekankan dalam hal ini apabila ingin mencapai kesuksesan dalam pendidikan musik dan belajar seni suara.

Berbicara mengenai mata pelajaran di sekolah, pada kurikulum 2007, terdapat sejumlah mata pelajaran yang salah satunya mata pelajaran Seni dan Budaya. Jika diamati uraian bahasannya, mata pelajaran Seni dan Budaya ini terdiri atas bahan ajaran pendidikan seni rupa, kursus seni suara, seni musik, seni tari, les seni suara dan seni teater.

Selengkapnya di http://re-searchengines.com/

Temukan informasi lain mengenai Belajar Musik, Les Vocal, Belajar Vocal, Les Vokal, Belajar Vokal, Kursus Vokal, Belajar Seni Suara, Kursus Seni Suara, Les Seni Suara, Bina Seni Suara hanya di Belajar Musik & Les Vocal : Les & Kursus Vokal - Bina Seni Suara Kebayoran Baru Jakarta Selatan 88db.com

{ 0 komentar... read them below or add one }